Juventus Akui Ada Resiko Tersingkir dari Kompetisi Nasional dan Internasional, Ini Penyebabnya

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Juventus telah mengeluarkan dua pernyataan mengenai penyelidikan, satu tentang implikasi keuangan potensial di tengah rencana klub untuk peningkatan modal, dan satu lagi pada aspek olahraga.

Bianconeri sedang diselidiki atas tuduhan palsu, yang jelas dapat memiliki konsekuensi serius di dalam dan di luar lapangan.

baca juga: Berapa Harga Tiket Pertandingan Piala Dunia Qatar 2022?

Presiden mereka Andrea Agnelli termasuk di antara mereka yang diselidiki dan hal yang sama berlaku untuk Pavel Nedved dan mantan direktur klub Fabio Paratici, sekarang di Tottenham Hotspur.

Pekan lalu, Guardia di Finanza, Polisi Keuangan Italia, tiba di Continassa, menyita dokumen terkait transfer senilai lebih dari 50 juta antara 2019 dan 2020.

baca juga: Kontrak dengan MU Habis Akhir Musim, Pogba Dikabarkan Pilih Klub Ini

Kantor Kejaksaan Turin membuka berkas setelah CONSOB dan COVISOC menyelidiki kasus capital gain di Serie A .

Juventus mengkonfirmasi bahwa, pada 24 November, Jaksa FIGC meminta klub untuk menyerahkan dokumen keuangan mereka dan 'dokumentasi akuntansi mengenai hak atas layanan olahraga dari pesepakbola tertentu.'

baca juga: Siapa Alexander Blessin? Pelatih yang Gantikan Shevchenko di Genoa

Raksasa Serie A itu juga mengonfirmasi bahwa transfer Cristiano Ronaldo dari Juventus ke Manchester United sedang dalam sorotan.

Negosiasi sedang berlangsung, tetapi Juventus menjelaskan semua kemungkinan skenario dalam dua pernyataan berbeda yang dipublikasikan di situs resmi klub.

baca juga: Courtois Tampil Mengesankan Bersama Real Madri, Tersisih dari Ballon d'Or dan The Best FIFA

"Perusahaan berkeyakinan bahwa perintah penggeledahan dan penyitaan dan berita tentang adanya penyelidikan oleh Kantor Kejaksaan Umum Pengadilan Turin tidak merupakan, pada tanggal Tambahan ini, perubahan material yang merugikan yang kejadiannya akan memicu Penarikan hak Pengelola berdasarkan Perjanjian Penjaminan Emisi mengingat tahap awal penyelidikan atas dugaan pelanggaran, yang masih diselidiki oleh otoritas yang berwenang," bunyi pernyataan tersebut.

"Namun, pada tanggal Tambahan ini, ada risiko bahwa Manajer dapat menganggap peristiwa yang dijelaskan di atas (yaitu, perintah penggeledahan dan penyitaan dan penyelidikan oleh Kantor Kejaksaan Umum Pengadilan Turin) untuk memenuhi persyaratan untuk pelaksanaan hak penarikan mereka berdasarkan Perjanjian Penjaminan."

Ini berarti ada risiko untuk melihat beberapa pemegang saham Juventus menarik diri dari peningkatan modal, suntikan uang tunai, dalam skenario terburuk, akan bernilai 255m dan bukan 400m.

"Apabila tidak ada Saham Baru selain yang dijamin dalam EXOR Underwriting yang diambil setelah Lelang HMETD dan Pengurus menggunakan hak penarikannya berdasarkan Perjanjian Penjaminan Emisi, dengan mempertimbangkan bahwa penambahan modal yang dilakukan sehubungan dengan Penawaran ini dapat dibagi dan Exor Undertaking, modal saham Perusahaan akan ditingkatkan sebesar Euro 255 juta saja (dimana Euro 75 juta telah dibayarkan oleh EXOR karena peningkatan modal di masa depan pada 27 Agustus 2021) dibandingkan dengan jumlah maksimum Penawaran yang setara dengan Euro 400 juta," lanjut Juventus .

"Jika Penawaran hanya dilakukan sebagian, sumber daya keuangan yang terbatas akan mengalir kepada kami. Dalam hal demikian, tidak adanya tindakan lebih lanjut yang segera diambil oleh Perusahaan untuk mendukung pelaksanaan Rencana Pengembangan yang Diperbarui dan Dikonfirmasi [Ed. yaitu, rencana pengembangan Perusahaan untuk tahun buku 2019/20 -- 2023/24], kami mungkin tidak dapat melanjutkan bisnis kami secara berkelanjutan ."

Dalam pernyataan terpisah, Juventus menyoroti konsekuensi yang mungkin terjadi jika klub dan perwakilan mereka dinyatakan bersalah.

"Jika hasil investigasi akan dituntut dan proses berikutnya menghasilkan hukuman akhir, mungkin ada dampak negatif yang signifikan terhadap reputasi dan situasi ekonomi, Modal dan posisi keuangan grup.

"Mengenai tuduhan komunikasi sosial palsu yang diatur oleh seni. 2622 kod. sipil disengketakan kepada Emiten, sanksi administratif berupa uang dari 400 hingga 600 unit, dengan nilai unit antara minimum 258 dan maksimum 1.549 untuk jumlah total antara 0,1 juta dan 0,9 juta."

Mengenai konsekuensi olahraga, Juventus mengakui bahwa jika hasil investigasi negatif, klub 'tidak dapat mengecualikan terjadinya dampak negatif yang signifikan pada reputasi dan posisi keuangan Emiten dan Grup menambahkan bahwa 'Sistem nasional dan Lisensi UEFA memberikan kepatuhan dengan parameter ekonomi dan keuangan tertentu, serta infrastruktur dan persyaratan organisasi tertentu, pelanggaran serius yang dapat mengakibatkan dikeluarkannya Juventus dari kompetisi nasional dan internasional .'

Ini tidak berarti bahwa Juventus secara otomatis akan dikeluarkan dari kompetisi jika terbukti bersalah, tetapi skenario terburuk yang harus disorot klub juga karena mereka terdaftar di bursa saham.

Sumber: Football Italia

Editor: Eko Fajri