FIFA Akan Gunakan Teknologi Baru untuk Deteksi Offside Secara Semi-Otomatis

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Setelah Arsene Wenger sebagai kepala pengembangan sepakbola global mendorongan dalam pengembangan Var, FIFA telah mengkonfirmasi bahwa mereka akan memanfaatkan teknologi baru yang akan mendeteksi offsides semi-otomatis.

Teknologi ini akan diujicobakan di Piala Arab mendatang yang akan dimulai pada 30 November, di Qatar, negara tuan rumah yang sama dengan Piala Dunia 2022.

baca juga: Berapa Harga Tiket Pertandingan Piala Dunia Qatar 2022?

Direktur Teknologi dan Inovasi Sepak Bola FIFA , Johannes Holzmuller, menjelaskan dalam sebuah pernyataan bagaimana teknologi itu bekerja dan akan diterapkan pada sepakbola.

"Data pelacakan anggota badan yang diambil dari video akan dikirim ke ruang operasi, dan garis offside yang dihitung serta titik tendangan yang terdeteksi akan diberikan kepada operator pemutaran ulang hampir secara real time," Holzmuller menegaskan.

baca juga: George Russell Aset Besar F1, Tandem Hamilton Musim 2022

"Operator replay kemudian memiliki kesempatan untuk segera menampilkannya ke ruang VAR."

Pierluigi Collina, Direktur Wasit FIFA saat ini, bekerja selama bertahun-tahun tanpa bantuan apa pun, bergerak untuk meyakinkan para penggemar dan ofisial bahwa keputusan tidak akan sepenuhnya diserahkan kepada teknologi.

baca juga: Pebulutangkis Peringkat 7 Dunia Mundur dari Timnas Malaysia

"Teknologi saat ini bisa menandai sebuah garis, tapi penilaian gangguan terhadap permainan atau lawan tetap ada di tangan wasit," urai Collina .

"Dalam insiden offside , keputusan dibuat setelah menganalisis tidak hanya posisi para pemain tetapi juga keterlibatan mereka dalam permainan."

baca juga: Kontrak dengan MU Habis Akhir Musim, Pogba Dikabarkan Pilih Klub Ini

Salah satu kritik yang dimiliki ide ini di masa lalu adalah hampir tidak mungkinnya menentukan titik tendangan yang terdeteksi secara akurat.

Kamera televisi yang terlibat dalam VAR belum dapat cukup akurat untuk menentukan dengan tepat kapan bola telah sepenuhnya meninggalkan kaki seorang pemain, dan ini selalu menimbulkan keraguan apakah suatu sistem dapat menentukan offside secara otomatis.

Namun, tampaknya FIFA memiliki keyakinan penuh bahwa teknologi baru ini lebih akurat, oleh karena itu mengapa mereka bergegas untuk mengujinya di Piala Arab secepat mungkin.

Editor: Eko Fajri