Rangkuman Karir Giuseppe Rossi, Salah Satu Telenta Terbaik Italia yang Bernasib Paling Sial

Giuseppe Rossi
Giuseppe Rossi (Net)

KLIKPOSITIF - Giuseppe Rossi salah satu talenta Italia terbaik, maun juga bisa dibilang "paling sial" di tahun 2000-an,

Meniti karir mulai dari Manchester United , saat ini Rossi baru saja menandatangani kontrak hingga Juni 2022 dengan SPAL .

baca juga: Berapa Harga Tiket Pertandingan Piala Dunia Qatar 2022?

Presiden SPAL Joe Tacopina telah mengkonfirmasi bahwa Rossi akan kembali bermain dengan tim Serie B setelah berlatih selama beberapa minggu dengan klub.

Mantan striker Fiorentina itu belum sepenuhnya fit karena dia belum memiliki klub sejak Januari ketika kontraknya dengan Salt Lake berakhir.

baca juga: George Russell Aset Besar F1, Tandem Hamilton Musim 2022

Rossi telah menjadi salah satu talenta terbaik Italia selama dekade terakhir dan bisa dibilang salah satu pemain paling sial yang pernah mengenakan seragam Azzurri.

Karier sepak bolanya dimulai di AS, di mana ia bermain untuk NJ Stallions sebelum pindah ke Italia pada usia 12 tahun.

baca juga: Pebulutangkis Peringkat 7 Dunia Mundur dari Timnas Malaysia

Produk dari akademi Parma , Rossi bergabung dengan akademi Manchester United pada tahun 2004, pada usia 17 tahun.

Dia melakukan debutnya di Manchester United di bawah Sir Alex Ferguson pada tahun 2004, masuk sebagai pemain pengganti dalam pertandingan Piala Liga melawan Crystal Palace dan mencetak gol pada debutnya di Liga Premier melawan Sunderland pada tahun 2005.

baca juga: Kontrak dengan MU Habis Akhir Musim, Pogba Dikabarkan Pilih Klub Ini

Rossi meninggalkan Old Trafford setelah empat gol dalam 14 penampilan, bergabung dengan Newcastle United dengan status pinjaman pada tahun 2006. Namun, ia berjuang dengan waktu bermain dengan The Magpies dan kembali ke Parma pada Januari 2007. Ia mencetak sembilan gol dalam 19 penampilan dan memainkan peran kunci dalam kelangsungan hidup Ducali di Serie A .

United menjualnya ke Villareal seharga 11 juta pada musim panas berikutnya, meskipun ada minat dari beberapa klub Serie A .

Tim La Liga adalah tim dengan siapa Rossi telah memainkan lebih banyak pertandingan dalam karirnya. Dia mencetak 54 gol dalam 136 penampilan bersama Yellow Submarine.

Pemain berusia 34 tahun itu melakukan debut seniornya di Italia pada 2008 di bawah asuhan Marcello Lippi, dengan mencetak tujuh gol dalam 30 penampilan.

Namun, karirnya telah dirusak oleh beberapa cedera, yang tidak pernah memungkinkan dia untuk memenuhi potensi sebenarnya.

Rossi telah menderita empat cedera ligamen anterior cruciatum. Yang pertama di Villareal pada 2011, yang membuatnya absen selama hampir dua tahun.

Dia kembali ke lapangan bersama Fiorentina , pada 2013, melakukan debutnya bersama La Viola pada Mei. Dia mengalami cedera lutut baru pada Januari 2014 dan tetap berada di meja perawatan selama empat bulan, mengakhiri musim dengan 17 gol dalam 24 penampilan.

Di antaranya, ada hat-trick yang dia cetak dalam kemenangan 4-2 Fiorentina atas Juventus asuhan Antonio Conte. La Viola bangkit dari ketertinggalan dua gol dan mengklaim ketiga poin dalam salah satu pertandingan Serie A paling menghibur dalam satu dekade terakhir.

Dia melewatkan seluruh kampanye 2014-15 karena beberapa cedera otot dan operasi lutut baru yang dia jalani pada September 2014 di Colorado.

Berharap mendapat panggilan Italia ke Euro 2016, Rossi meninggalkan Fiorentina pada Januari 2016 karena ia kesulitan mendapatkan waktu bermain di bawah asuhan Paulo Sousa.

Dia bergabung dengan Levante dengan status pinjaman, tetapi tim La Liga itu tidak bisa menghindari degradasi meski telah mencetak enam gol. Rossi sekali lagi meninggalkan Fiorentina dengan status pinjaman pada musim berikutnya, pindah ke Celta Vigo .

Dia mencetak hat-trick dalam kemenangan 3-1 timnya atas Eibar, tetapi enam hari kemudian, dia mengalami cedera lutut baru yang membuatnya absen selama enam bulan. Karena itu, Fiorentina tidak memperpanjang kontraknya.

Rossi bergabung dengan Genoa pada tahun 2017, tetapi hanya berhasil mencetak satu gol dalam sembilan penampilan di musim 2017-18.

Sejak Januari 2019, ia berlatih bersama Manchester United dan Villareal sebelum menandatangani kontrak dengan Real Salt Lake. Tim MLS adalah klub terakhirnya, tetapi Rossi sekarang kembali untuk berdansa terakhir dengan SPAL di Serie B.

Editor: Eko Fajri