Karena Hal Ini, Asisten Shin Tae-yong Curhat di Medsos Terkait PSSI

Pelatih fisik tim nasional U-19 Lee Jae-hong
Pelatih fisik tim nasional U-19 Lee Jae-hong (PSSI)

KLIKPOSITIF - Asisten Shin Tae-yong alias Pelatih Fisik Timnas Indonesia, Lee Jae-hong mengutarakan pendapatnya terkait Timnas Indonesia dan PSSI . Dia curhat lewat di akun Instagram miliknya @rogerio2026a.

Ada sedikit kekesalan yang dirasakan pelatih asal Korea Selatan ini. Ia merasa PSSI tidak menghargai dan memperlakuan staf pelatih Timnas Indonesia dengan benar.

baca juga: Dampak Stimulus Pemeintah, Jokowi Klaim Industri Otomotif Bangkit

Pihaknya juga tak diberikan kabar terkait program, terutama pemusatan latihan atau training camp (TC) selanjutnya.

"Kami berada di Indonesia dan juga datang ke Indonesia pada Januari 2020. Pelatih kepala kami, Shin Tae-yong, adalah pelatih berlevel tinggi di Korea Selatan dan Asia. Prestasinya bagus. Kalian dapat mengeceknya melalui internet turutama Google," tulis Lee Jae-hong di Instagram.

baca juga: Mendikbud Pasang Target 75 Ribu Guru Ikut Pembatik Tahun Ini

"Kami di sini untuk mengembangkan sepak bola Indonesia. Mereka, PSSI , memberitahu dan menginginkan kami melakukan itu."

"Kami ingin menggelar pemusatan latihan untuk mengembangkan tim. Menurut saya, pemain siap untuk menjalani intensitas latihan yang tinggi."

baca juga: Menhub Sebut Seluruh Awak Pesawat Sudah Divaksin

"Tapi, sangat sulit untuk menggelar pemusatan latihan. Dan kami juga tidak tahu kapan kompetisi dan pemusatan latihan dimulai. Tidak ada keputusan untuk jadwalnya dan tidak ada komunikasi," ia mengungkapnya.

Lee menjelaskan pihaknya sangat ingin membuat sepakbola Indonesia maju. Akan tetapi, sang pelatih merasa tidak banyak didukung federasi.

baca juga: Kontingen Indonesia Masih Bisa Tambah Wakil untuk Olimpiade Tokyo

Lee Jae-hong juga meminta PSSI untuk mengembalikannya ke apartemen. Setelah pulang dari TC di Spanyol, ia dan staf pelatih lainnya masih menginap di Hotel Fairmont, Jakarta.

"Bagaimana pun, kami ingin memajukan sepakbola Indonesia. Indonesia harus mencari cara. Fokus terhadap pengembangan sepakbola . Kami juga menyukai sepakbola ," tulis Lee Jae-hong lagi.

"Sistem adalah yang terpenting. Kami ingin bekerja! Karena kami melihat ada visi besar dalam sepakbola Indonesia."

"Kami juga ingin kembali ke tempat tinggal kami di Indonesia, tidak di hotel lagi," pungkasnya.

Timnas Indonesia sejatinya direncanakan bakal TC pada Februari 2021. Pemusatan latihan dilakukan untuk bekal menghadapi SEA Games pada November mendatang.

Namun, rencana itu terancam tak terwujud karena diperpanjangnya masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa dan Bali demi meminimalisir penyebaran virus Corona di Indonesia.

Sumber: Suara.com

Editor: Eko Fajri