Evra,Kapten Prancis di Piala Dunia 2010 Sebut Anelka Ditendang Seperti Sampah

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Patrice Evra terkenal dengan koneksinya ke Manchester United, meskipun karir internasionalnya dengan Prancis juga tidak stabil, dan mantan kapten internasional telah mengungkap apa yang terjadi di Piala Dunia 2010 , ketika Nicolas Anelka dikeluarkan dari perkemahan di tengah turnamen.

Raymond Domenech bertanggung jawab selama kampanye naas di Afrika Selatan, dan konsekuensi dari turnamen itu adalah bencana bagi Evra dan Anelka .

baca juga: Berapa Harga Tiket Pertandingan Piala Dunia Qatar 2022?

"Domenech menunggu sepuluh menit sebelum berbicara dan kemudian menoleh ke Anelka , 'Nico apa yang saya katakan, berhenti turun untuk mencari bola,'" Evra mengkonfirmasi dalam sebuah wawancara dengan RMC Sport.

" Anelka sedang mengikat tali sepatunya, tidak melihat, lalu dia berkata, 'persetan dengan timmu. Jika itu masalahnya, maka aku tidak akan bermain.'

baca juga: George Russell Aset Besar F1, Tandem Hamilton Musim 2022

"Domenech bahkan tidak mendengarnya, itu adalah asistennya. Saya turun tangan dengan mengatakan kami masih bisa lolos, saya mengatakan kepada Nico untuk memakai sepatu botnya kembali; mereka menendangnya keluar seperti sampah."

Masalah ini memiliki konsekuensi politik di dalam kamp, yang harus dihadapi Evra sebagai kapten, karena menempatkannya dalam posisi yang sangat tidak menyenangkan.

baca juga: Pebulutangkis Peringkat 7 Dunia Mundur dari Timnas Malaysia

"Aku ingin meyakinkan Nico untuk meminta maaf, tapi dia tidak akan melakukannya di depan umum," lanjutnya.

"Saya mengatakan kepada Domenech bahwa dia akan menghancurkan grup, dia mengatakan kepada saya bahwa jika Anelka meminta maaf maka itu akan baik-baik saja.

baca juga: Kontrak dengan MU Habis Akhir Musim, Pogba Dikabarkan Pilih Klub Ini

"Saya pergi untuk meyakinkan Nico dan memberi tahu pelatih bahwa dia siap untuk meminta maaf. Domenech tertawa, dia mengatakan kepada saya bahwa sudah terlambat, semuanya sudah berakhir dan bahwa presiden Prancis ada di atas. Ini adalah kisah politik, kita bisa' tidak berbohong satu sama lain."

Apa yang terjadi selanjutnya adalah pemberontakan yang dilaporkan dari skuad Prancis , meskipun banyak kesalahan untuk ini ditempatkan di pundak mantan bek Manchester United.

"Saya memberi tahu anak-anak bahwa kami akan mengadakan pertemuan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Nico," tambah Evra .

"Sungguh menyakitkan, kami mulai berbicara di antara kami sendiri, kami bertanya-tanya apa yang harus kami lakukan; kami melihat Nico berpakaian di jalan dengan tasnya, dia diperlakukan seperti sampah.

"Seorang pemuda di grup berkata, 'kami tidak memainkan pertandingan terakhir', tetapi kami tidak bisa melakukan itu. Bermain di Piala Dunia adalah mimpi. Kami memutuskan bahwa kami tidak akan berlatih, kami tidak membutuhkannya. untuk berlatih, tetapi kami hanya ingin memprotes."

Editor: Eko Fajri