Ultras Juventus Bentangkan Spanduk Mengejutkan yang Ditujukan Untuk Agnelli

spanduk yang dibentangkan ultras Juventus
spanduk yang dibentangkan ultras Juventus (Net)

KLIKPOSITIF - Ultras Juventus di San Siro meluncurkan spanduk mengejutkan terhadap Presiden mereka Andrea Agnelli yang berharap kematiannya.

Nyonya Tua gagal mempertahankan gelar Serie A untuk tahun kesepuluh berturut-turut musim lalu dan saat ini keluar dari empat besar di Serie A , tetapi perasaan keras ultras terhadap pemilik klub tidak ada hubungannya dengan hasil di lapangan.

baca juga: Berapa Harga Tiket Pertandingan Piala Dunia Qatar 2022?

Mereka memperlihatkan spanduk mengejutkan selama paruh pertama pertandingan Supercoppa Italiana malam ini melawan Inter di San Siro, yang berbunyi: ' Agnelli muori' ( Agnelli mati).

Kembali pada tahun 2019, Polisi menangkap 12 ultras Juventus atas dugaan pencucian uang, kekerasan, dan pemerasan terkait dengan penjualan tiket.

baca juga: George Russell Aset Besar F1, Tandem Hamilton Musim 2022

Penyelidikan telah dimulai satu tahun sebelumnya dan menyelidiki dugaan penyusupan mafia ke dalam penjualan tiket ultras.

Bianconeri telah bekerja sama dengan pihak berwenang dalam penyelidikan mereka, dan Agnelli mengakui para penggemar berat telah menekan klubnya.

baca juga: Pebulutangkis Peringkat 7 Dunia Mundur dari Timnas Malaysia

"Juve telah dipaksa untuk mematuhi tuntutan ultras, menyadari kemungkinan konsekuensi negatif seperti nyanyian rasis dan perilaku lain yang mungkin mengakibatkan denda, larangan, atau penutupan kurva," kata Agnelli itu kepada jaksa di Turin pada September 2019 .

Kelompok ultras telah dilarang dari Stadion Allianz sejak itu dan bukan suatu kebetulan dua spanduk lagi yang bertuliskan 'Ultras liberi' (Ultras gratis') diresmikan di San Siro malam ini. Mereka dihapus sebelum paruh waktu.

baca juga: Kontrak dengan MU Habis Akhir Musim, Pogba Dikabarkan Pilih Klub Ini

Agnelli tidak berada di Stadio Giuseppe Meazza malam ini karena dia dinyatakan positif COVID dua hari lalu.

Editor: Eko Fajri